Tag

Ayo Para Guru, Buktikan Kemampuan Menulismu!

Di tengah berbagai macam kebijakan pendidikan yang memangkas kreatifitas dan profesionalitas guru, ketika berbagai kritik atas kebijakan pendidikan telah mental sebab mental politik otoritarian itu lebih berkuasa dan adu kekuatan itu semakin meminggirkan guru, ada satu daya kekuatan lain yang tersisa yang bisa menjadi daya tawar kekuatan guru untuk mengkritik kebijakan pemerintah dalam dunia pendidikan yaitu, menggoreskan pena tajam lewat menulis. Guru merupakan sebuah profesi yang memungkinkan pelakunya untuk melakukan aktifitas menulis. Mengapa? Pikiran saya begini, jika ditinjau dari segi kualifikasi pendidikan secara kapasitas intelektual sangat memadai, pengalaman lebih mendukung, dan dari segi waktu dan kesempatan terbuka lebar. Berbagai topik mungkin dapat dipilih untuk menjadi bahan tulisan, mulai dari masalah isu pendidikan, kebijakan pemerintah, masalah penelitian tindakan kelas, atau bahkan menulis buku atau artikel di media massa.
Namun, fakta di lapangan berbicara lain, bahwa sebagian besar guru khususnya di Kalimantan Barat ini masih enggan menulis. Tanpa bermaksud sedikit pun untuk menyombongkan diri, kita bisa mengamati rekan-rekan guru di sekeliling kita. Berapa banyak di antara mereka yang membuat perangkat mengajar (seperti silabus, analisis SK/KD, analisis format penilaian) sendiri sebagai tugas utama guru. Cobalah amati buku-buku di perpustakaan atau di toko-toko buku. Hitunglah, berapa banyak buku yang ditulis oleh para guru. Lihatlah juga di surat kabar, terutama surat kabar lokal! Hitunglah berapa banyak artikel yang ditulis oleh para guru. Pasti jarang sekali, bukan? Saya sendiri yang hanya guru honor, tulisan-tulisan yang saya kirim biasanya sering masuk. Untungnya di sekolah tempat saya mengajar ada beberapa guru, bahkan kepala sekolahnya yang sudah sering menulis dan telah dikenal oleh kalangan luas.
Benarkah guru tidak mampu menulis atau tidak terbiasa menulis? Jawabannya pasti bermacam ragam. Namun dalam kenyataannya, memang sangat sedikit guru yang menulis. Jangankan untuk menulis di media massa, jurnal atau yang lainnya, untuk membuat karya tulis yang diajukan dalam pengurusan kenaikan pangkat saja, banyak yang tidak bisa. Ironisnya lagi, untuk membuat perangkat mengajar, misalnya analisis SK / KD, modul, atau lainnya saja banyak yang angkat tangan. Kondisi seperti ini tentu merupakan sesuatu yang memprihatinkan bagi kita. Padahal, guru harus membuat karya tulis-salah satu unsur pengembangan profesi – kalau mau cepat naik pangkat.
Jika kita perhatikan dari tataran akademik, guru dari golongan III/b diwajibkan membuat karya pengembangan profesi minimal 2 untuk bisa naik pangkat ke golongan III/c. Dari golongan III/c ke III/d minimal 4 angka kredit pengembangan profesi. Golongan III/d ke IV/a = 6, golongan IV/a ke IV/b = 8, IV/b ke IV/c = 10, IV/c ke IV/d = 12, dan IV/e = 14. Nah para guru sahabatku, jika peraturan tersebut telah benar-benar diberlakukan maka sudah saatnya bagi guru golongan III untuk memulai melakukan pengembangan profesi, yang salah satunya dapat dilakukan dengan membuat karya tulis ilmiah. Menulis karya tulis sendiri adalah sebuah upaya pengembangan profesi dan pengembangan diri guru dalam mengekspresikan diri. Namun sekali lagi, budaya menulis di kalangan guru sangat rendah. Idealnya, seorang guru harus mau dan pintar menulis. Mengapa demikian?
Munculnya kampanye “MEMBUDAYAKAN MENULIS DI KALANGAN GURU” merupakan salah satu solusi dan wacana kritis yang tepat yang mampu menarik rangsangan para guru untuk mulai menulis. Guru sebagai subjek pendidik dan praktisi pendidikan tentu memiliki potensi menulis yang sangat besar. Ya, guru sebenarnya memiliki segudang bahan berupa pengalaman pribadi tentang sistem dan model pembelajaran yang dijalankan. Guru bisa menulis tentang indahnya menjadi guru, atau bisa juga menuliskan soal duka cita menjadi guru. Bisa pula memaparkan tentang sisi-sisi kehidupan guru dan sebagainya. Selama ini banyak orang menjadikan guru sebagai bahan perbincangan, sebagai bahan tulisan. Berbagai sorotan dan kritik dilemparkan orang dalam tulisan mengenai profesi guru yang semakin marginal ini. Berbagai keprihatinan terhadap profesi guru yang semakin langka ini, menjadi sejuta bahan untuk ditulis. Sayangnya, tulisan-tulisan mengenai guru, kebanyakan tidak ditulis oleh para guru. Padahal, kalau semua ini ditulis oleh guru, maka penulisan sang guru itu akan menjadi sebuah proses pembelajaran bagi semua orang.
Saya justru berpikir begini, sebenarnya para guru kita di Indonesia ini bukannya tidak mampu menulis atau melahirkan karya-karya tulis ilmiah yang berbobot, tetapi mungkin ini ditengarai oleh adanya sejumlah faktor yang menyebabkan para guru masih enggan menulis. Satu, kesibukan yang sangat padat. Sebagian besar guru mengatakan bahwa tugas guru sangat banyak terutama terkait dengan administrasi pembelajaran, ditambah lagi kalau mendapat tugas tambahan sebagai wakil kepala, ketua jurusan, pembimbing ekstra atau wali kelas sehingga konon nyaris tidak ada waktu untuk menulis.
Dua, terjebak rutinitas kerja. Aktifitas mengajar dari pagi sampai siang, bahkan sampai malam bagi sebagian guru yang suka memberi pelajaran tambahan tanpa sadar telah menjadikan guru terpola, yang hari-harinya diisi hanya untuk mengajar dan mengajar. Tiga, rendahnya motivasi menulis. Barangkali faktor ini yang paling ‘berbahaya’ ketika keinginan untuk menulis memang lemah atau sama sekali tidak ada. Empat, faktor kemalasan. Inilah sesungguhnya yang menurut saya banyak menjangkiti para guru. Ada perasaan berat dan seolah menjadi beban tersendiri ketika harus menulis. Kemalasan ini tidak hanya dalam aktivitas menulis tetapi juga membaca. Dan, ketika membaca sudah malas maka bagaimana mau menulis. Pelbagai faktor di atas, barangkali masih perlu didiskusikan lebih lanjut. Yang jelas, alasan kesibukan dan pekerjaan sebenarnya dapat disiasati ketika keinginan menulis telah tumbuh dalam diri.
Bagi saya pribadi, menulis adalah kegiatan positif untuk menuangkan segala ide/gagasan-gagasan besar yang tersembunyi. Menuangkan gagasan melalui tulisan memang tidak mudah karena menulis bukan hanya menuangkan apa yang diucapkan atau membahasatuliskan bahasa lisan saja. Menulis merupakan kemampuan menggunakan pola-pola bahasa secara tertulis untuk mengungkapkan suatu gagasan atau pesan (Rusyana, 1988:191).
Seorang guru jika ingin dikenal oleh pihak kalangan luas adalah dengan menulis. Ide menulis bisa muncul dari mana saja. Artinya di sini seorang guru bisa menggunakan banyak cara untuk memulai tahap pratulis. Menulis pada tataran yang lebih humanis bisa disebut sebagai kegiatan yang mampu mengakomodasi kepentingan berekspresi. Di sana sangat tercermin adanya aktualisasi berpikir secara demokratis.Tidak peduli apa disiplin ilmu kita / mata pelajaran yang kita ajarkan. Dengan kemampuan menulis, pembaca (termasuk anak-didik kita) akan semakin paham sejauh mana wawasan intelektual kita. Barometer ini sangat penting untuk memberi pencitraan positif betapa guru sangat dituntut bisa menulis.
Melengkapi paparan ini rasanya kita perlu bercermin pada tokoh-tokoh yang berjajar di lapis intelektual kritis. Mereka menjadi melambung namanya tentu tidak bisa lepas dari kepiawaiannya menulis. Sekadar menyebut, lihatlah Pak Todung Mulya Lubis (Praktisi Hukum/Pengajar Program Pascasarjana UI/ Direktur Transparency Internasional) yang esei-esei hukumnya bagus, ternyata juga kampiun menulis puisi. Eep Saifullah Fatah, kolumnis politik dari Faklutas Ilmu Politik UI ini bisa menulis cerpen dengan baik. Termasuk Hendrawan Nadesul, Faisal Basri, Yudi Latif serta sederet nama lain- tulisan-tulisannya terus mengalir.
Jujur saja, sebenarnya saya sendiri adalah guru honor di sebuah sekolah swasta yang gemar menulis. Maklum karena latar belakang saya dari Jurnalistik, jadi menulis merupakan sesuatu hal yang menyenangkan bagi saya. Dengan menulis, kita bisa mengeluarkan ide serta gagasan-gagasan yang kritis dan konstruktif, bukan hanya dalam bidang pendidikan, tetapi juga bisa masuk dalam ranah politik, hukum, budaya, sosial, dan sebagainya. Kita bisa mendapatkan kepuasan batin yang sulit tergambarkan jika tulisan demi tulisan kita bisa masuk dan muncul di beberapa media lokal maupun nasional. Contohnya saya, jika tulisan saya saja sudah terbit di koran lokal (umumnya tulisan saya berkutat seputar dunia linguistik) ada rasa bangga yang muncul dalam hati saya. Jika sebuah keinginan besar dalam menulis sudah muncul, bukan tidak mungkin dalam semalam kita bisa merampungkan beberapa judul tulisan.
Munculnya sebuah pemikiran yang mengatakan demikian “menulis hanya bisa dilakukan oleh guru yang memiliki bakat besar dalam bidang menulis”. Kalimat ini menurut saya SALAH KAPRAH. Sekarang kalau ada pertanyaan begini, mengapa para praktisi hukum, pengamat ekonomi, pengamat sosial, kalangan LSM dsb yang mengirim tulisan ke media massa artikelnya kerap bermunculan, apakah mereka berlatar belakang sebagai orang bahasa? Jawabannya, tentu saja tidak. Justru dengan menulislah mereka bisa dikenal oleh banyak pihak. Dengan menulis, mereka bisa menumpahkan segala uneg-uneg yang ada di kepala.
Mungkin saya punya pemikiran begini, saya tidak tahu apakah pemikiran saya ini relevan atau tidak relevan dengan yang terjadi sekarang ini. Salah satu cara untuk mengatasi keengganan para guru dalam menulis, bagi saya mungkin perlu ada suatu wadah yang secara simultan dan terarah menciptakan iklim dan nuansa menulis yang pada akhirnya mampu mendongkrak animo guru untuk menulis. Bukankah di Kalbar ini sudah ada komunitas guru menulis, saya pikir komunitas ini baru-baru saja dideklarasikan. Nah, ini akan menjadi sebuah terobosan baru bagi para guru di Kalbar untuk mulai berani bergabung dalam komunitas ini. Baik guru yang sudah mahir menulis maupun guru yang belum mahir dalam menulis.
Berbicara pada tataran ini, secara umum ada tiga alasan pentingnya wadah guru penulis. Pertama, menumbuhkan budaya menulis. Bagi saya, organisasi yang secara khusus dan fokus dalam dunia kepenulisan dapat diharapkan akan menciptakan tradisi menulis di kalangan guru. Para pengurus dan anggota yang tergabung dalam komunitas ini bisa saling berinteraksi satu sama lain untuk mewujudkan budaya menulis. Kedua, memahami dunia tentang kepenulisan. Melalui komunitas ini dimungkinkan terbantunya para guru yang sebelumnya masih kesulitan menulis atau bahkan malas untuk mulai menulis. Berbagai kegiatan dan event tertentu yang sekiranya bisa mendukung seperti workshop, diskusi, seminar, lokakarya, sharing, atau bedah buku dapat menjadi alternatif yang bermanfaat. Ketiga, masalah peningkatan kesejahteraan dan karir. Melalui organisasi guru penulis akan semakin ‘membanjir’ guru yang mau dan mampu menulis. Dampaknya langsung atau tidak akan berpengaruh terhadap kesejahteraan guru. Misal, ada guru yang menyusun buku sehingga bisa memperoleh royalti yang melebihi gajinya sendiri. Selain itu, kenaikan pangkat terutama bagi guru PNS akan berjalan lancar, termasuk guru swasta seperti saya ini yang ingin lolos sertifikasi. Tentu saja, kesejahteraan dan karir bukan tujuan utama, yang paling penting justru ketika para guru yang konon sekarang telah mendapat gelar baru sebagai kaum intelektual dapat memaksimalkan amal sosialnya melalui tulisan-tulisan yang mencerahkan untuk kemajuan bidang pendidikan.
Nah..!! mungkin dengan munculnya gagasan ini, paling tidak sedikit demi sedikit saya berharap akan mulai bermunculan semangat dan spirit dari para guru di Kalimantan Barat ini untuk mulai menulis. Di kota Pontianak sendiri kan… banyak memiliki surat kabar lokal yang senang menerbitkan artikel-artikel atau opini yang bernuansa pendidikan. Kalau para guru sudah membuktikan keberhasilan dalam bidang kepenulisan, giliran berikutnya adalah menularkan ilmu yang kita miliki kepada para peserta didik. Untuk itu, di akhir kata ini saya ingin berseru kepada para guru yang ada di Kalimantan Barat ini, semoga bisa didengarkan lewat judul tulisan saya ini: **“Ayo Para Guru, Buktikan Kemampuan Menulismu”**
Nama Pengirim : Agustinus Sungkalang, S.S.
Pekerjaan : Staf Pengajar Bahasa dan Sastra Indonesia SMP & SMA St. Fransiskus Asisi Pontianak, Alumnus Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, Jurusan Sastra Indonesia,
Spesialisasi Aplikasi Jurnalistik dan Bahasa Terapan.
Alamat Sekolah : Jl. Selat Sumba III, Pontianak Utara Telp. (0561) 881712
No Hp. : 085729331879 (IM3), 081257181997 (AS)